Berita

Begini Cara Orang Gorontalo Zaman Dulu Menentukan 1 Ramadhan

203
×

Begini Cara Orang Gorontalo Zaman Dulu Menentukan 1 Ramadhan

Sebarkan artikel ini
Menentukan 1 Ramadhan Berdasarkan Perhitungan Bulan/Hibata.id
Menentukan 1 Ramadhan Berdasarkan Perhitungan Bulan/Hibata.id

Hibata.id – Dalam rangka menyambut bulan suci Ramadhan, umat Islam di seluruh dunia melakukan berbagai persiapan, salah satunya adalah menentukan awal bulan Ramadhan.

Jauh sebelum kemajuan teknologi dan astronomi modern, umat Islam telah memiliki metode sendiri dalam menentukan 1 Ramadhan.

Baca Juga:

Begini Cara Orang Zaman Dulu Menentukan 1 Ramadhan

Begini Cara Orang Zaman Dulu Menentukan 1 Ramadhan

Mereka berdasarkan penerawangan atau rukyat yang dilakukan sejak zaman dahulu. Hibata.id akan membahas bagaimana proses penentuan 1 Ramadhan berlangsung di masa lalu di Gorontalo, dengan memperlihatkan kekayaan ilmu dan tradisi yang diwariskan hingga saat ini.

Orang Gorontalo sejek dulu menggunakan penerawangan, atau yang dikenal dengan istilah rukyat dalam konteks Islam. Metode ini adalah pengamatan visual terhadap hilal (bulan sabit) untuk menentukan awal bulan pada kalender Hijriyah, termasuk Ramadhan.

Mereka meyakini jika metode ini berakar pada hadits Nabi Muhammad SAW. Dalam hadits itu menyerukan umatnya untuk puasa apabila melihat hilal dan berbuka (idul fitri) apabila melihatnya kembali.

Menurut Husain warga Gorontalo bilang, di zaman dahulu, proses penerawangan dilakukan dengan cara yang sangat sederhana namun penuh dengan keakuratan dan ketelitian.

“Para ulama dan ahli falak akan mengamati langit pada akhir bulan Sya’ban, tepat setelah matahari terbenam, untuk mencari kemunculan hilal,” kata Husain.

“Kala itu, mereka menggunakan berbagai alat bantu sederhana seperti astrolab dan alidade peninggalan penjajah dan pedagang asing yang dang ke tanah Gorontalo,” ungkapnya.

Astrolabe merupakan sebuah perangkat komputasi analog astronomi yang umumnya digunakan sebagai instrumen multifungsi untuk melakukan prediksi, simulasi, navigasi, mengukur, menghitung

Sementara itu, alidade perangkat yang memungkinkan seseorang untuk melihat objek yang jauh dan menggunakan garis pandang untuk melakukan suatu pekerjaan

“Dengan alat itulah warga Gorontalo menggunakan alat yang sudah ditinggalkan oleh penjajah asing,” ujarnya.

Meski begitu kata Husain, selain alat itu, warga Gorontalo kala itu memiliki kitab perbintangan atau ilmu falak. Kitab itu menggambarkan sebuah history perjalanan bulan.

“Jauh sebelum ada alat itu, orang Gorontalo juga sudah punya metode sendiri dengan kitab perbintangan,” ujarnya.

Tidak hanya penetuan 1 Ramadhan, kitab tersebut juga menjadi acuan hari-hari tertentu. Seperti hari baik dan hari nahas bagi orang Gorontalo yang disebut dengan loanga.

“Tetapi banyak orang yang sudah tidak menggunakan itu. Mereka lebih memilih mengikuti pemerintah,” ia menandaskan.

Penentuan 1 Ramadhan saat ini

Salah satu tantangan terbesar dalam penerawangan adalah kondisi cuaca dan visibilitas langit. Awan, kabut, atau polusi cahaya bisa menghalangi pandangan terhadap hilal.

Untuk mengatasi ini, penerawangan dilakukan di beberapa lokasi berbeda yang kondisi langitnya dianggap paling ideal. Selain itu, pengamatan dilakukan oleh beberapa kelompok terpisah untuk memastikan keakuratan hasil rukyat.

Meskipun berbasis pengamatan visual, penerawangan tidak lepas dari perhitungan ilmu falak. Para ahli menggunakan pengetahuan mereka tentang posisi benda langit, siklus bulan, dan pergerakan matahari untuk memprediksi kemungkinan visibilitas hilal.

Ilmu falak menjadi pendukung penting dalam menentukan kriteria-kriteria tertentu yang harus dipenuhi agar hilal dapat diamati dengan mata telanjang.
Penerawangan dalam Konteks Modern

Di era modern, metode penerawangan masih dipraktikkan dan dihargai sebagai bagian dari tradisi Islam dalam menentukan awal bulan Ramadhan.

 

Example 120x600